lebaranku sayang:)

Lebaran,

Satu kata yang punya banyak makna buat gw.

Yah, salah satu dari banyak makna itu hampir sama kaya kebanyakan orang. Hari lebaran atau Idul Fitri itu adalah hari dimana kita kembali jadi nol-nol lagi. Salah satu caranya yah dengan cara saling memaafkan dengan orang lain. Mau kita sadarin atau enggak kita pasti pernah buat salah ke orang lain. Selain itu hari ini adalah hari kemenangan buat kita umat muslim yang udah ngejalanin bulan Ramadhan sebulan penuh. Kenapa kata sebulan gw garis miring, karena buat gw yang notabene perempuan pasti ga sebulan penuh kan. Apalagi gw yang kena tifus pas awal-awal puasa, otomatis ga puasanya gw sedikit lebih banyak dari yang lain.

Buat gw yang udah punya umur kepala dua, gw punya profesi baru di keluarga gw yaitu jadi tukang itung duit tanggokan. Berhubung gw udah ga muterin daerah rumah gw lagi, ga keluar masuk rumah tetangga lagi, ga salim ma tetangga-tetangga lagi sambil ngarep duit tanggokan, jadi gw udah seneng bisa cuma ngitung duit adek-adek walaupun sedikit repot gw ngitung uang dua ribuan yang kadang-kadang digumpel-gumpel asal masuk dompet ma adek gw.

Yah, malam takbiran gw emang ga pernah kemana-mana, trendmark gw sebagai anak rumahan dari dulu mang ga bisa dirubah. Di saat adek gw pada keliling bawa obor, nyokap bokap gw ke pasar, gw cuma nonton tv nyampe malem terus tidur.

Pagi-pagi gw bangun buat jalan sholat ma keluarga gw, pulang-pulang gw udah ga sabar mau pake baju baru yang gw beli dengan susah payah pake ngiterin satu pusat perbelanjaan yang lagi penuh-penuhnya. Gw juga bingung kenapa kalau waktu beli baju lebaran tiba-tiba semua baju yang dijual jadi ga sesuai ma yang gw mau.hhe

Abis pake baju baru gw ma nyokap bokap cukup ke tetangga-tetangga deket aja. Gini nih orang-orang daerah rumah gw, kalau ga lebaran yah mana mungkin bisa ketemu terus saling ngobrol. Udah agak siangan gw pergi ke rumah tante gw alias kakak dari bokap gw yang paling tua alias tante yang bawelnya hampir biking gw pusing apalagi pas nyuruh gw belajar bikin rendang buat lebaran kemaren. Coba aja bayangin dulu gw pernah disuruh bikin kue berloyang-loyang yang hasilnya bisa kita makan nyampe sebulan kali. Kebayang kan tangan gw pegelnya kaya apa?

Disana gw cuma makan terus foto-foto, di keluarga bokap gw cuma adek-adek gw ma dua sepupu gw yang masih kecil yah walaupun gw juga masih keliatan muda :p. Jadi bisa dibilang ga begitu rame. Cuma butuh waktu beberapa menit buat gw ngenyamain duit tanggokan adek-adek gw yang notabene keliling daerah rumah gw nyampe hampir satu jam.hhe tapi bedanya ma adek-adek gw, gw ga perlu yang namanya tukang itung duit tanggokan kaya mereka, soalnya diliat pake mata minus aja duit gw warnanya sama semua dan jumlahnya ga banyak.hha

Abis dari keluarga bokap gw, kita sekeluarga ke keluarga nyokap gw. Kalau diumpamain keluarga nyokap gw ma keluarga bokap gw kaya langit ma bumi, kaya Cinderella ma upik abu, atau kaya bawang putih ma bawang merah .hhe yaah kalau udah ngumpul keluarga nyokap gw ga ada yang namanya di ruangan luas sejuk banyak pohon, gw mau lari-lari keliling-keliling juga ga ada yang protes kaya ngumpul di keluarga bokap gw. Ngumpul di keluarga nyokap gw cukup duduk manis ga bergerak aja udah alhamdulillah. Gw ga kebayang sempitnya saking banyak orangnya:(.

Kaya perumpamaan gw tadi, gw bisa jabarin realnya. Misalnya di keluarga bokap gw mungkin anak kecil yang tersisa cuma empat orang, tapi di keluarga nyokap gw ada 4 orang yang punya anak empat, dua orang yang punya anak dua, dan satu orang yang punya anak satu. Jadi kalau gw itung enam belas ditambah empat ditambah satu hasilnya DUA PULUH SATU ANAK KECIL. Coba aja dibayangin itu baru anaknya belum ditambah mama papanya. Haduuuhh pusing banget gw ngeliatnya. Emang kalau dilihat beda banget, tapi coba dilihat juga dari bahagianya gw, ketawanya gw, senyumnya gw. Itu lebih penting daripada gw harus ketemu cuma ma empat anak kecil. Walaupun gw harus bareng-bareng ma dua puluh satu anak kecil yang ga kebayang waktu mereka nangis barengan, gw bisa ketawa. Itu salah satu makna lebaran yang berarti buat gw.

Yah kalau di keluarga bokap gw bisa dapet banyak duit tanggokan, tapi di keluarga nyokap gw yang jarang hampir ga-sama-sekali gw dapet duit tanggokan tapi gw dapet hal yang mungkin lebih berarti : gw bisa ketawa bebas ma dua puluh satu anak kecil itu:)

Kaya perumpamaan gw sebelumnya walaupun beda jauh banget tapi buat gw bumi ga akan sempurna tanpa langit, Cinderella ga akan ada kalau ga ada tokoh upik abu, dan bawang putih ga akan rame kalau ga ada bawang merah yang selalu nyiksa dia, tapi buat gw: lebaran gw ga akan sempurna tanpa ke-dua puluh satu anak kecil itu.:)

Published in: on September 15, 2010 at 12:17 pm  Comments (2)  

The URI to TrackBack this entry is: https://febyniaa.wordpress.com/2010/09/15/lebaranku-sayang/trackback/

RSS feed for comments on this post.

2 KomentarTinggalkan komentar

  1. minal aidzin wal faidzin ya..
    ceritanya bagus… bakal repot jg kalo ngebayangin ketemu 21 anak kecil, ampun dah..
    keep posting!!!

    • hhi iyaa ka makasih..
      tapi itu seninya ka, beda dari yang lain:)
      okee ka..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: